Eksploitasi Sumber Daya Manusia

matsuri-chan~

Matsuri-chan: Oom… Aku mau diapain? Dieksploitasi ya?


Kejadian ini terjadi beberapa saat yang lalu. Di mana ada salah satu kegiatan mahasiswa di kampus gw sedang sangat butuhnya dengan yang namanya uang! Buat apa? Ya buat membiayai kegiatan tersebut lah~

Alkisah kami, 25 orang mahasiswa, digiring ke sebuah studio milik salah satu stasuin televisi swasta untuk dijadikan penonton sebuah acara. Apa untungnya? Dengan menjadi penonton acara tersebut, kami mendapatkan uang! Dan dalam kasus ini, uang tersebut akan digunakan untuk membiayai kegiatan kami.

Sesuai perjanjian dengan pihak televisi, shooting akan dimulai pukul 2 siang sampai dengan pukul 9 malam. Pas denger ini, gw udah kaget. Lama amat! Bayangkan! Tujuh jam kita harus duduk jadi penonton, menjadi budak tepuk tangan dan jejeritan sampe suara abis! Tapi apa boleh buat, gw pun harus ikut demi kegiatan kami…

Sampailah kami di studio pukul 2 siang tepat. Dan apa yang terjadi? Ternyata shooting-nya ngaret! Ngaretnya gak tanggung-tanggung! Baru jam 5 kita masuk ke ruangan shooting-nya dan mulai! Kami, 25 orang mahasiswa, ditelantarkan di studio! Menunggu selama 3 jam, gak ada kerjaan, dan gak ada tempat yang enak buat tiduran jadinya gw gak bisa tidur dulu!

Setelah masuk ruang shooting, kita mulai take pertama. Dari take pertama sampe terakhir, makan waktu kurang lebih 7 jam, dipotong istirahat selama 1 jam, jadinya sisa 6 jam! Jadi, dari jam 5 sore sampe jam 12 malem kita shooting. GILA! Gw udah bosen dan ngantuk banget.

Blom lagi sang crew yang meminta kita untuk tetap ceria dan semangat dalam memberikan teuk tangan dan jejeritan. Sebenernya gw pengen ngomong ke mas-masnya, “CUY! Apa yang lo harepin dari orang yang udah dipajang di studio ini dari jam 2 siang ampe hampir tengah malem???”

wew

Puki: Woi! Liat-liat sikon napa, Mas???

Akhirnya, gw pergi dari studio traumatis itu jam 12 malem dan baru sampe kampus lagi jam 1 kurang. Jam segitu kosan gw udah digembok akhirnya gw nginep di salah satu kontrakan temen gw. Tapi gw dan temen gw baru sampe ke kontrakannya jam dua kurang karena kita makan dan ngobrol-ngobrol dulu. Blom lagi pas sampe kontrakannya kita ngelanjutin ngobrolnya sampe hampir subuh. Besok paginya? Tepar~

wew

Puki: Tepar gw abis “kerja” 10 jam…

Ada lagi fakta yang mengejutkan gw. Kita cuma dibayar 50 ribu rupiah per orang! Entah ini gw doang yang terlalu matre ato emang beneran kedikitan. Bayangin aja, kita disuruh unggu dari jam 2 siang, baru mulai shooting jam 5, trus baru pulang jam 12. Total-toal, kita menghabiskan waktu selama 10 jam di studio itu dan cuma dikasi 50 ribu???

Benar-benar ekspolitasi sumber daya manusia… Segitu susahnya kah cari budak tepuk tangan dan jejeritan?

Tapi kalo mau diambil hal positifnya, setidaknya gw dapet pengalaman yang tak berharga. Apa itu? Gak lagi-lagi gw nonton begituan! Dan gw masuk tipi!!! Tunggu kehadiran gw di televisi Anda di rumah ya!!!

wew

Puki: Masuk tipi!!! Masuk tipi!!!

, , , , ,

  1. #1 by plain love on August 23, 2008 - 6:57 pm

    25 x 50 k = banyak 1.250k…

    buat acara dapet uang segitu kan lumayan….

    atau honor pribadi…???

  1. Asik Juga… « Celoteh Bebek Jamuran…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: