Magabut… Oh~ Magabut…

Magabut? Bahasa asing macem mana lagi itu???

Sejauh yang saya ketahui,  magabut itu kepanjangan dari MAkan GAji BUTa.

*Orang sotoy lewat, “makan gaji buta? Berarti lo makan dari hasil jerih payah orang buta? Parah banget?!?!”*

Hmm…. *Nyambit orang sotoy itu pake kacamata item khas orang buta…*

Bukan… Magabut itu bukan berarti makan gaji dari orang buta… Kecuali kalo emang kerjaan lo jadi tukang pijet di panti pijat tuna netra sih…

Magabut adalah salah satu istilah yang sering saya gunakan ketika saya berada pada sebuah situasi yang menuntut saya untuk bekerja, namun saya tidak melakukan apa-apa. Contoh gampangnya adalah ini… Perlu Anda ketahui, saya mengetik ini di kantor tempat saya kerja magang. Kerja magang tapi sempet buat ngetik blog? Itu dia salah satu contoh magabut…

Saya bekerja di sebuah kantor developer perumahan di daerah Jakarta Selatan.

Digaji? Jelas! Dengan gaji yang cukup lumayan untuk sekedar jadi tukang ngetik…

Diberi akses internet? Jelas! Itu adalah salah satu fasilitas kantor…

Makan gratis? Iya juga!

Kerjaannya? Cuma ngetik-ngetik dikit trus sisanya bengong sepanjang hari. Ujung-ujungnya menyalahgunakan fasilitas kantor seperti ini…

Pertama-tama saya cukup terkesan dengan *pengalaman* kerja magabut yang baru ini. Selama ini, saya bekerja magabut hanya sebatas pada acara-acara kampus. Di mana pada acara kampus tersebut sebenarnya saya tidak benar-benar digaji sih… Tapi kesan tidak melakukan apa-apa walaupun panitia itulah yang menyebabkan saya menganggapnya sebagai pekerjaan magabut…

Kalo yang ini… Kerja yang bener-bener digaji… Dan di sini saya duduk tidak melakukan apa-apa selain menyalahgunakan fasilitas kantor… Benar-benar luar biasa… Sesekali boss saya datang dan memberikan beberapa tugas untuk diselesaikan. Saya menyelesaikan tugas tersebut, menyerahkannya kepada boss, dan menunggu kiriman tugas baru. Nah, menunggu kiriman tugas baru itu yang jangka waktunya tidak dapat ditentukan. Bisa saja langsung ada tugas baru, bisa saja menunggu hampir setengah hari sampai mendapat tugas baru…

Pada awalnya saya berpikir…

“Enak juga kerja kyk gini… Kerja banyak ato dikit duitnya tetep… Banyak waktu nganggur buat main2 lagi…”

Perlu diketahui saya harus hadir di kantor pukul 8 pagi dan baru boleh keluar pukul 5 sore. Tapi kalo diitung-itung, kerjanya palingan cuma 4 jam! Sisa 5 jam? Digunakan untuk bermain2…

*Orang ngiri lewat, “wah enak banget, coy!!! Gw jg mau kerja kyk lo!!!”

Eits… Jangan salah…

Sepintas emang keliatannya enak… Saya juga sangat menikmati kemagabutan ini waktu pertama kali masuk kerja… Tp dibalik kenyantaian kerja magabut terdapat sebuah ketidakenakan yang bersembunyi… Sebuah ketidakenakan yang sekarang membuat saya jenuh… Apa itu? Buang-buang waktu… Bayangin aja… Sambil nungguin tugas baru, kita bengong gak jelas… Walopun tugasnya udah selese, blom boleh pulang sebelom jamnya… Untung dikasi internet, kalo nggak udah mati bosen gw di kantor… Ini gw udh untung dapet kantor yg ngasi internet yang bisa buat ngisi waktu nungguin kerjaan.

Selama ini saya merasakan kenikmatan dalam bekerja magabut dalam acara kampus. Sekarang saya mendapatkan pengalaman yang cukup pahit dalam bermagabut-ria di kantor… Yah~ Semua hal pasti ada pertama kalinya… Seperti ini, pertama kali merasakan ketidaknikmatan bermagabut… Walaupun pada saya terus menyemangati diri saya sendiri dengan bayangan terima gaji yang besar di akhir bulan…

Oleh karena itu saudara-saudara pembaca… Janganlah sekali-kali Anda berpikiran untuk magabut… Enak sih… Tp ngebosenin… Lagian kan kasian ama orang yg ngebayar kita untuk bekerja. Mereka mengharapkan kita untuk bekerja dengan baik tapi kitanya malah main2? Apakah Anda setega itu???

*Dalam hati: “Ya iya lah~ Kapan lagi main2 dapet duit???”*

*Ditimpukin berkas2 kerjaan ama orang yg lg baca serius…*

PS. Karena ngerjainnya di kantor… Kali ini si Puki tidak dapat melakukan penampakannya…

, ,

  1. #1 by Puzzle Pieces on June 26, 2007 - 2:59 pm

    enak yeh kalo misalnya magabut

    sama juga mau😆 [ditimpuk om bebek]

  2. #2 by Master Li on June 27, 2007 - 8:34 pm

    Enaknyaaaaaaaaaaaaaaaaaa………..!!!!

    Om, rajin-rajin blogwalking dong.😀

  3. #3 by ricoh on September 24, 2008 - 9:15 am

    saya juga..

  4. #4 by arband on August 11, 2011 - 2:09 pm

    karyawan yang hendak resign,.dimana karyawan pengganti nya dalam masa trainning,.otomatis kita juga jd magabut,.krn yang melakukan pekerjaan kita yaaahhh si karyawan trainning tersebut,.biar dia cepat pinterr,.hehehehe

  5. #5 by moriskenz on November 22, 2011 - 4:17 pm

    wah sama kaya gw tuh,tapi kadang kasihan juga sm yg nge-bayar klo kita terlalu ke-enakan magabut..hehehe

  6. #6 by arif on December 13, 2011 - 4:28 pm

    hahaha, ternyata magabut artinya itu tho, baru tau saya😀

  7. #7 by Niena Ayundra on December 9, 2014 - 7:45 pm

    yap bener banget, pernah ngrasain begini, dan pada akhirnya bener2 jenuh dengan ketidak enakan sama lingkungan dan temen2 sekantor,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: